Thursday, May 26, 2016

Ngobrol sama Orang Jepang

Setiap akhir pekan saya kerja di restoran keluarga di Turmstr, namanya Nusantara. Kerjanya mulai dari nyiapin minuman, makanan sampai jadi pelayan. Seru sih, apalagi pas liat pelanggan jerman suka sama masakan Indonesia. Menu favorit mereka biasanya, gado-gado, rendang sama sate ayam. 
Minggu lalu kebetulan restorannya lagi sepi. Ada satu pelanggan orang jepang nyamperin saya mau mesen pisang goreng, abis mesen dia bilang gini "make upnya bagus" terus saya bingung, lah kok doi tahu padahal saya make make up tipis banget "wah kelihatan ya?", "iya, soalnya saya make up artist jadi bisa merhatiin", "oh gitu.. hehe makasih"

Singkat cerita saya jadi pengen kenalan sama dia dan pengen ngajak dia ngerjain proyek foto bareng.
Pas di kasir, setelah dia bayar, saya tanya "Kamu mau gak bantuin make up buat proyek foto?"

Ternyata dia tertarik banget dan dengan senang hati mau bantuin (padahal belum kenal lho ya). Yang saya kaget ternyata dia gak mau dibayar, dia bilang anggep aja buat latihan dia. 
Seorang make up artist lulusan Perancis dan udah pernah kerja beberapa tahun memberikan bakatnya gratis. Sungguh kebetulan yang menyenangkan. 

Selasa kemarin dia pingin latihan dulu, dan saya jadi modelnya. Saya kasih lihat contoh make up yang kira-kira bakal dipakai buat foto. 

Nah ini nih bagian serunya.

Selama dimake-up-in kita ngomongin banyak hal, mulai dari kenapa saya ke jerman, Anime studio Ghibli, makanan indonesia, kultur jerman dll. Saya bahas beberapa ya. 

Toshie (ini namanya dia) bertanya: 
Apakah sebuah hal lazim bagi orang Indonesia untuk kuliah di luar negri?

Menurut pengamatan dia, banyak banget orang Indonesia kuliah di luar negri sedangkan biasanya orang Jepang jarang mau keluar dari negaranya. Alasannya karena generasi muda jepang memilih untuk kuliah dan bekerja disana untuk membantu perekonomian negaranya yang mulai menurun. 

Vina menjawab: 
Karena Indonesia negara berkembang, maka pendidikannya masih kalah kalau dibanding negara maju yang ada di dunia, sehingga dengan kuliah ke luar kita berharap mendapatkan pendidikan yang lebih baik.

Vina bertanya:
Kalau gitu kenapa kamu tinggal dan belajar di luar negri?

Toshie menjawab:
Setelah dia selesai sekolah make up di Paris dia balik ke Jepang dan bekerja disana. Tapi lama-lama dia stress, karena negaranya itu 'strict' banget. Dulu waktu di perancis dia merasa bebas mengeluarkan pendapat tapi gak gitu di jepang. 

Toshie bertanya:
Kenapa kamu pakai kerudung? bukannya cantik kalo rambutnya kelihatan?

Vina menjawab:
sebenernya rada susah ya jelasinnya, tapi saya bilang, saya percaya dengan memakai kerudung ini membawa saya ke arah yang lebih baik. Walaupun kayaknya dia gak ngerti tapi dia menghargai alasan saya.  

Toshie bertanya:
Kenapa orang Indonesia tahu banyak tentang Jepang? 

Dia suka kaget sama orang Indonesia yang bisa bahasa Jepang. Tahu banyak soal Anime. Makan masakan Jepang. Dan dia bingung kalau jepang bisa se-terkenal itu di Indonesia, kenapa dia gak banyak tahu tentang Indonesia. Basic word seperti terima kasih aja dia gak tahu.

Vina menjawab:
Karena negara kamu terkenal. Sarat akan keberagaman. Dan bagaimana mungkin kita gak tahu banyak tentang Jepang kalau dari kecil setiap hari minggu tontonan kita kartun Jepang? barang elektronik kita merk Jepang? bahkan sekarang idol grup terheboh di Indonesia aja sister groupnya yang di Jepang? 

Pertanyaan yang terkahir ini sukses bikin saya mikir panjang. 

Kenapa ya? 
Kok bisa gitu ya?
Kenapa bukan bangsa kita yang terkenal?
Kok bisa orang cuma ngambil dan kita cuma nerima?

Kalau kata Pandji Pragiwaksono di Acara stand upnya kemarin ini di Berlin adalah, Orang Indonesia itu belum banyak yang berani untuk berkarya. Kita keseringan beli daripada menciptakan. Dia cerita tentang acara master chef yang temanya masakan Indonesia tapi bukannya koki Indonesia yang ngajarin eh malah koki dari Australia yang ngajarin. Ironi emang. Banyak yang punya bakat tapi memilih untuk bekerja di bawah perusahaan besar atau bekerja untuk negara lain atau bekerja tapi ya biasa-biasa aja. Padahal banyak banget orang Indonesia yang jenius dan kreatif. 

Walaupun sedikit banyak saya juga menyerap budaya negara lain, tapi saya masih berusaha mempelajari dan juga menyebarkan hal-hal menarik tentang Indonesia ke orang-orang Jerman lewat acara yang dibuat PPI, belajar tari saman, belajar silat, banyak ngobrol sama orang asing dll. 

Sisi baiknya adalah saat ini industri kreatif lagi naik banget, dan para kreator yang terkenal di dunia maya membuat nama Indonesia diperhatiin sama sekitar dan bahkan dunia. Saya berharap, kita semua bisa jadi orang Indonesia yang membawa perubahan dan bahkan bisa mengajak banyak teman-teman juga untuk berubah ke arah lebih baik. Saya sih percaya Indonesia bisa maju, asal kita semua mau menghargai perbedaan dan belajar lebih baik lagi. 

Btw, Terima kasih Toshie sudah mau berbagi (dan tanpa sadar mengingatkan) :)



3 comments:

  1. Kayaknya Toshie orangnya asik ya diajak ngobrol *sotoy*
    Btw aku tau blog kamu karena ketemu video kamu di youtube yang ketemu artis korea, hehe. Liat kamu sama temen kamu kayaknya seru banget ngejar artisnya, and I already subcribe your channel, tapi aku ko gak menemukan tombol follow di blog kamu ya? soalnya kayaknya cerita kamu tentang kehidupan dan hidup di Jerman seru banget! someday aku punya mimpi bisa kuliah di luar dan baca cerita kamu kayaknya menarik dan bikin semangat kelarin S1 disininya ^^ oh iya maaf ya kepanjangan komentarnya. Btw Salam kenal, aku Kartika ^^

    xoxo, Kartika

    KARTIKARYANI // INSTAGRAM

    ReplyDelete
    Replies
    1. HI Kartika!

      Aku selalu senang kalo ada yang komen apalagi panjang kayak gini, i feel appreciated, thank you:)
      btw si Toshi ini memang baik sekali dan super asik hehe tombol follow ada kok di bagian paling bawah di blog ini. Semoga mimpi kamu terkabul ya! good luck dalam menyelesaikan s1 nya :D

      Delete

  2. Terimakasih atas informasinya, Silahkan Kunjungi website kami ^^
    http://fauziaherbal.com/obat-herbal-kanker-payudara/

    ReplyDelete