Friday, March 11, 2016

Coba Kasih saya pertanyaan.

Tentang apa?
Tentang apa saja yang kamu ingin tahu. 
Bisa tentang alam semesta atau tentang perilaku manusia.
Apakah penting untuk saya ketahui? 
Apakah bukannya lebih baik untuk diam dan tidak tahu. Hidup tidak memihak lebih baik bukan?
Jika kamu tahu kamu bisa mengira dan mengkontribusikan sudut pandang kamu. 
Maka dari itu bertanyalah.
Tapi kalau saya bertanya saya hanya akan mendapat jawaban dari sudut pandang kamu? 
Apakah saya bisa percaya? 
Entah kenapa saya lebih memilih untuk membaca. 
Berdiskusi adalah satu kegiatan yang bisa jadi tidak ada ujungnya. 
Kalau saja kita bisa menyelesaikan sesuatu hanya dengan membaca  mungkin tidak akan ada yang namanya adu mulut. 
Bahkan tuhan saja memerintahkan saya untuk membaca, bukan bertanya. 
Lantas masih perlukah saya bertanya?
perlu. 
Karena siapa saja bisa bersembunyi dibalik untaian kata. 
Dengan bertanya kamu bisa menerka isi hati lawanmu dengan melihat wajahnya.
Tapi aku bukan pemerhati yanng bisa membedakan.
Tetap saja, air mata dan senyum tidak pernah sama.

6 comments:

  1. Replies
    1. Gw baru baca lho komen dari lo. ahaha tanya beneran juga gpp tauu

      Delete
  2. Setelah gue baca, dan coba gue pahami ternyata apa yang loe ingin sampaikan di atas itu kayak "loe nyari aman" terus agak flat banget prosoes serapan ilmu kalo cuma ngandelin baca doang gitu. satu sudut pandang yang memang logis sekali jika setiap orang punya punya jalannya sendiri untuk menyerap sesuatu (ilmu), baik dari baca2, nanya, atau diskusi dll. ternyata loe emang lebih suka dengan cara membaca, eh tapi tau gak dalam Alqur'an di Suruat Al-a'la disebut di ayat pertama itu bunyinya "IQRA', artinya BACALAH", gue yakin loe tahu artinya bukan berarti semuanya itu melalui proses membaca, baik baca buku, sesuatu yang tertulis atau membaca sikon sekalipun, tpi itu semua termasuk kalo kita bertanya, berdiskusi, atau bahkan melihat kejaiaban alam dan keindahan alam sekalipun, itu adalah proses "IQRA' tadi..!! :D :D
    tapi gue kagum banget sama loe, karena kata-kata loe itu penuh filosofi banget, dan loe gak salah dalam tulisan itu, malah loe bener banget karena loe meyakini sebuah jalan yang loe anggap benar (setelah loe pelajari), jadi bukan atas logika hayalan kosong semata.
    :D :D
    panjang banget ya komentarnya..!!

    Jujur sih, gue kagum banget sama loe secara personality, gue tau tentang Divina Aulia it dari youtube loe, terus gue ikutin terus di blog, instagram ge gak pake makanya gak ke instagram loe. kekaguman gue berawal bukan dari wajah loe, atau cara bicara bahkan boro-boro karena loe kuliah di jerman :/ . gue malah terpikat sama jilbab loe, berjilbab meski di eropa, gue gak tau alasan loe karena mau punya style sendiri disana, atau sekedar iseng2, atau karena emang loe sadar bahwa seorang muslimah itu wajib menurutp aurat makanya loe berjilbab.
    awalnya gue nyari cara biar bisa ngobrol atau sekedar bisa say hi, lewat email mungkin tapi karena gue gak tau email loe makanya gue beranikan komen disini.
    i think i'm falling in you
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedikit banyak bener kok yang lo paparkan. Sebenarnya tulisan gw ini berisi tentang kegelisahan terhadap banyaknya informasi yang kurang jelas menyebar di internet. Sehingga gw menyimpulkan bahwa untuk bisa mengerti sesuatu dan meyakini kebenaran kita harus banyak membaca dari berbagai sumber dan juga berdiskusi, namun lebih baik berdiskusi tatap muka.

      Oh ya alasan gw berjilbab pernah gw tulis juga di blog ini https://vinaulia.blogspot.de/2015/05/hati.html
      dan terima kasih El sudah mau membaca dan bahkan sampai nulis komen panjang.
      I really appreciate it :)

      Delete
  3. yep yep...!!
    gue baru selesai baca, 2 detik kemudian gue langsung komen disini dan gue udah tau apa alasan loe berjilbab, tpi, gue kyk terhenyak gitu pas baca gaya bahasa penyampaian loe di tulisan itu. apa ya.? mmm gue heran kok bisa-bisanya sih loe punya kemampuan nulis sebaik itu,? gue tu kyk lagi ngebaca cerita hikmah dan hidayah di sebuah majalah islami gitu dan gak ada rasa bosen sama sekali, padahal kan itu pengalaman dan cerita hidup loe. Gue sering baca2 cerita ttg kehidupan orang yang akhirnya bikin gue jenuh sendiri karena cara penyampaiannya yang kurang masuk di gue. Subjektif bgt sih, cuma gue ngerasa cara bercerita loe itu bagus bgt.

    oya, di Banda Aceh daerah gue mungkin, ngeliat orang berjilbab, pake niqab bahkan cadar sekalipun itu biasa bgt, terus ada banyak hal yang bisa dilihat dan dipelajari disini, gimana sih cara make jilbab yang sesuai syar'i, terus mana yg tidak. sejauh ini gue lihat cara loe make jilbab dan berpakaian itu udah bener, cuma gue berharapnya sih loe istqamah. gimana pun caranya agar bagian dada betul-betul terhijab, loe ngerti kan mksdnya :D , terus pake celana sih boleh tapi betul-betul terhijab alias longgar. POKOKNYA sejauh ini gue ikutin youtube loe, semua terhijab dengan bener, istiqamah ya vin..!! ganbatte fighting..!!!!

    Sesekali datang ke Aceh kalo loe sempat sih
    khikhikhikhi..!!! :D

    ReplyDelete
  4. satu lagi mungkin bakal bikin loe kesel dan ilfil sama gue, gue mau bilang kalo loe bener-bener bulet berhijab, baiknya video loe yang di youtube or anywhere, terus sama foto-foto loe yang belum dibalut hijab, saran gue sih dihapus atau dihiden aja deh, serius lho. karena gue ngedukung dan kagum sama loe makanya gue menguatkan hati untuk ngasih tau loe, gue tau gue juga bukan ahli agama, tapi karena sesama muslim dan kekaguman gue sama loe sih.
    gini-gini...!! Ibaratnya loe dihadapkan sama musim kemarau yang super duper kering tanpa air dan sekarang loe punya punya kesempatan buat nampung air untuk persiapan persediaan air loe, terus di kisah yang sama loe itu nampung/nabung air itu di wadah yang bocor, udah pasti loe gk bakal menuai apa-apa dari situ. gitu juga tentang berhijab tadi.
    :D

    Gomenasai..!!!
    :(

    ReplyDelete