Saturday, September 5, 2015

Andori and her magic personalities

Gw punya temen namanya andri.
Kita kenal dari jamannya belum pada cranky pms, kelas 1 smp.
Trendnya anak smp waktu itu adalah bikin genk. Iya semacam mengkotak-kotakkan teman lah. Karena dari kecil kita anaknya udah optimis, kita namain genknya ‚the power of girls’ (plural karena kita berempat) dan karena kepanjangan jadi disingkat d’pog.
Iya, the nya diganti D’

Kita tahu kalo waktu kecil dia pernah tinggal di jepang, jadilah dia sering dibudidayakan untuk men-translate surat surat cinta buat gebetan kita. Ya biar terkesan misterius gitu.
Karena jaman dulu google translate gak populer juga.
Gw inget banget pernah baper najis pas bocah terus nulis surat tentang pangeran dan putri yang cintanya gak tersampaikan, terus gw minta andri terjemahin ke bahasa jepang biar gw bisa kirim sms ke gebetan tapi doi gak ngerti.
Kalo dipikir-pikir jijik banget sih. Maaf ya ndri :“)

Dari awal kenal gw sudah meyangkan kalo andri anaknya aneh, lepas banget.
Kayak gak punya beban sama sekali. Makanya main sama dia selalu menyenangkan.

Ada satu masa dimana setiap pulang sekolah gw main mulu ke rumah dia.
Gila mainan di rumahnya ada banyak banget, mulai dari dapur2an, koleksi anpanman, the sims, sampe kura-kura.
Gak cuma itu masih banyak komik, gambar2 dia dan rekaman acara tv di jepang.
Buat bocah minim imajenasi kayak gw, rumahnya itu a whole new world.
Gw sempet jadi anime freak yang langganan majalan anime sama nontonin animax, bahkan sampe dateng ke acara-acara cosplay sama dia.

Semakin banyak waktu yang kita lalui bareng, semakin gw kenal sosok andri.
Menurut gw dia kuat banget. Secara mental.
Masalah apapun yang melanda, dia gak pernah ngasih liat.  
Di sekolah ketawa mulu, becanda, teriak-teriak, tapi kalo sampe rumah dia harus nangis ya dia nangis. Beda banget sama gw anak cengeng, di tengah jalan aja gw bisa nangis.

Jadi gak salah kalo dia berada di tempat dia sekarang. She deserve it.

Tidak dipungkiri waktu dan ruang menciptakan jarak diantara kita.
Lulus sma dia pindah ke jepang dan gw ke jerman.

Tahun 2011 gw pernah message dia di facebook kalo gw bakal nabung buat ke jepang, lucunya hal itu kejadian di tahun 2013. Gw berhasil nabung dan ke jepang, sempet ketemu dia sehari aja pas pameran karena dia lagi sibuk banget waktu itu.
Walaupun udah 2 tahun gak ketemu tapi dia gak berubah, masih andri yang sama. Bedanya cuma di jumlah followers.

Setelah hari itu kita baru ketemu lagi kemaren2 ini, ditengah kesibukan liburan dan tur buku barunya.
Kita ngobrol tentang kabar, bukunya, dan rencana nikah. 
Tapi ada satu momen yang bikin gw sadar waktu dia ngomong (seinget gw) gini;

 „lo kenapa negatif banget sih? Lakuin aja apa yang lo suka secara konsisten, jangan terlalu mikir banyak, jalanin aja hari demi hari, tapi jangan lupa nikmatin prosesnya“

gw orangnya penuh perhitungan dan rencana, sedangkan dia lepas banget.
Terkadang memang kita, manusia terlalu suka berencana, sampai lupa nikmatin apa yang ada.
Kalo dipikir lagi, sebenernya apa sih yang dikejar?
Toh Allah pasti bisa menilai usaha hambanya.

kalimat tersebut terngiang terus di kepala gw, dan sedikit banyak ngebuat gw lebih menghargai proses. Dan gw berterima kasih atas itu.

Bersama dengan Post ini juga, gw ingin mengucapkan selamat berbahagia buat andri & gama, di hari lamarannya. Semogan dilancarkan sampai hari H dan kelak cintanya kekal sampe kakek nenek <3 p="">



Sampai bertemu di belahan bumi lainnya ndri, take care :)


1 comment: