Friday, September 1, 2017

Krisis Seperempat Abad

Tanggal 24 Agustus kemarin, saya berulang tahun yang ke 25. Lumayan lama juga udah 25 tahun aja hidup di dunia. Perasaan kemarin baru selesai SMA, eh tahunya sekarang sudah menikah. Walau udah segini umurnya, kadang saya masih ngerasa seperti anak kecil. Mungkin cara berpikir mulai berbeda dalam menanggapi suatu hal, tapi kayaknya ke diri sendiri masih gitu-gitu aja hmm.

Enam bulan kebelakang saya ngerasa kayak stuck gak kemana-mana. Padahal kalau dipikir ya enggak juga, prestasi yang diraih udah lumayan. Tapi masih ada rasa kurang gitu. Kayak kosong, gak tahu hidup mau dibawa kemana, ya gak menentu aja gitu. Berangkat dari kegalauan ini, saya mencari tahu apakah ini hanya perasaan berlebihan atau ini normal.

Ternyata, normal! (Alhamdulillah) Hal ini biasanya disebut quarter life crisis. Artinya adalah dimana seseorang merasa tidak yakin dengan hidupnya, biasanya karena stress bertambah dewasa, yang dialami oleh orang berumur 20 tahunan.

Menurut beberapa artikel yang saya baca, quarter life crisis biasanya ditandai sebagai berikut:

1. Tertekan melihat teman sudah menikah/punya anak sedangkan kita belum
2. Ingin pergi jauh, tapi gak tahu kemana
3. Merasa terhambat dan tak tahu harus melakukan apa
4. Masih ingin menjadi anak kecil, tapi harus bersikap dewasa
5. Malas ketika ditanya soal rencana masa depan
6. Gampang capek dan gak kuat pergi sampai malam
7. Kesulitan mengatur keuangan, suka ngerasa "uangnya habis kemana ya?"
8. Gak konsisten ngelakuin sesuatu
9. Mulai gak nyambung sama teman lama
10. Bingung sama yang masih muda tapi produktif banget
11. Kadang cuma ingin di rumah aja gak ngapa-ngapain
12. Takut bertambah tua
13. Ngerasa semua orang lebih sukses dari kamu
14. Pengen ini itu tapi gak usaha, akhirnya cuma berkhayal
15. Merasa gak punya pilihan hidup, selain yang ditentuin sama lingkungan (cth: Kuliah-nikah-punya anak)

dan masih banyak lagi. Tapi kurang lebih mirip kayak gitu.
Sekarang ngerti kan kira-kira rasa galau gak jelas ini.

Beberapa hari yang lalu, saya telfonan sama seorang teman. Terus dia cerita, kalau dia tuh sebenarnya gak percaya diri, merasa gak punya skill tertentu yang bisa menonjol atau dibanggakan. Pokoknya dia ngerasa dia standard aja deh dibanding orang lain.

Lah saya bingung, kok bisa sama gini? Tapi dimata saya dia itu justru orang yang punya banyak kelebihan. Punya pribadi yang menyenangkan, kalau ketemu dia bawaanya gute Laune, ketawa, senang aja gitu.  Karena saya melihat dia orangnya easy going, saya semacam shock mendengar kalau ternyata dia merasakan kegalauan yang sama.

Dari obrolan itu kami menyimpulkan sesuatu. Bahwa kita semua ngerasain hal yang sama, yaitu terlalu fokus di kekurangan diri sendiri, sampai kelebihannya gak kelihatan. Mungkin orang lain yang terlihat santai dan gak mikirin, ternyata mikirin juga namun lebih piawai dalam menutupinya. Pandai bikin facade atau mungkin mampu untuk tidak merasakan apa yang sedang dirasa.

Karena dasarnya manusia selalu takut akan hal-hal yang tidak pasti. Tapi suka lupa bahwa memang di hidup ini gak ada yang pasti. Maka cara yang bijaksana menghadapi ini adalah berhenti setiap kali kita memikirkan hal-hal yang disebut diatas. Mulai sibukkan diri dengan banyak kegiatan sehingga lupa sama kekurangan diri.

Menurut Sakti yang orangnya cuek, cara paling ampuh ya fokus aja sama tujuan kita di masa depan. Jangan sering-sering tengok kiri dan kanan. Jangan suka ngebandingin diri kita sama orang lain. Selalu bandingin diri kita hari ini sama diri kita kemarin. Kalau dilihat lagi, pasti banyak kok pencapaiannya. Gimana enggak, orang dulu lahir beratnya cuma 3 kg gak bisa ngomong, sekarang udah gede, udah bisa mikir.

Mungkin sebenernya kita itu bahagia aja, namun karena suka ngeliatin hidup orang lain yang lebih dari kita (yang kita juga gak tahu perjuangan dia untuk mencapai itu gimana) jadi ngerasa missing something out. Padahal gak juga.
Kesibukan membuat kita lupa akan hal-hal kecil yang membuat kita bahagia. Gaya hidup dan tekanan sosial membuat kita seperti berada dalam kompetisi, harus ada yang menang dan kalah, sehingga saat target tidak tercapai, kita merasa gagal. Padahal gak gitu.

Bukan bertujuan untuk mengeluh, tapi lewat tulisan ini justru ingin menemani yang sedang merasakan hal yang sama untuk ayo kita beranjak pergi dari sini. Mari sama-sama menjadi lebih produktif, lebih fokus ke kemampuan diri dan berhenti kebanyakan mikir :)

13 comments:

  1. Vinaaaaa sama banget kayak di kepalakuuu! Apalagi sekarang udah semacem kehilangan 'magic'yang entah kemana larinya. All in all, let's be the best version of us.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yakaan huhuh Ayo kita cari lagi magicnya ratrii :D

      Delete
  2. kak knp relate bgt sama apa yg kurasakan skrg:',self confident pun jdi turun karena itu. tapi makasi atas tulisannya kak krna bisa jdi pengingat untuk fokus ke hal2 yg positif yg ada di diri kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama.. Semoga lekas beranjak dari perasaan galau ini.

      Delete
  3. Line terakhirnya kak vina ngena bangeeet hahaa "berhenti kebanyakan mikir"

    ReplyDelete
  4. Kak Vina kita kok sama sih hahaha, tahun depan aku 25 tapi udah dari tahun lalu ngalamin maju-mundur dalam menghadapi persoalan self improvement. Ini bahkan udah aku bikin draft tulisannya tapi belum sempet nyelesaiin.

    Sarannya kak Sakti ada benarnya sih, aku lagi lakuin itu. Ambil aja opportunities yang datang ga perlu kebanyakan ragu maju aja, mau itu hal besar atau hanya hal kecil yang sepele. Setiap hal ada pembelajaran yang bisa diambil, dan dengan ngambil setiap peluang yg kebuka itu aku jadi tau kemampuanku, keistimewaanku, potensi yg bisa aku kembangin dan kelemahanku.

    ReplyDelete
  5. Sama kak vina, aku juga lagi ngerasa hampir sama kayak kakak. Kadang ngerasa diri ini ga punya skill apa-apa sementara temen yg lain waw banget hidupnya. Istilah rumput tetangga lebih hijau itu sering dirasain hehe. Padahal kalo dilihat-lihat lagi ya ga gitu juga. Bener banget sih kadang kita terlalu banyak mikir yg sebenernya ga perlu kita pikirin, terlalu overthinking emang racun ya kak hehe.

    ReplyDelete
  6. Ya Allah, gejalanya sudah mulai muncul di umur aku yang 24 tahun iniiii :''')

    ReplyDelete
  7. Setaun lagi bakal umur 20, semoga bisa lebih antisipasi berkat tulisan kk��

    ReplyDelete
  8. Gw juga ngerasain vin dulu, paling parah pas udah di Indo dan gatau idup ini mau dibawa ke mana. Skrg udh lebih tenang, anehnya. Saran gw sih, bertindak. Klo emg ada yg mau dilakuin, cobalah dimulai dr yg kecil. Misalnya mau buka toko online. Rencanain dulu: apa yg mau dijual? Berapa jenis barang? Di mana? Harga dan pengiriman? Dsb dst dll. Meskipun tokonya blum buka, tp itu udh kemajuan dan bkin kita jd ngerasa lega dan bangga krn kyk "tuh kan, bisa kok gw gini gitu gitu!"

    Gw pribadi orgnya yg gabisa diem, klo ga bkin apa gtu rasanya hidup ini hampa. (Bahkan procrastinate pun produktif wkwk) Jadi ya menurut gw lakukanlah sesuatu yg mendekat ke apa yg loe inginkan gtu. Semudah membaca buku gitu juga bakal bisa mengatasi, menurut gw.

    ReplyDelete
  9. Jadi yang selama ini bikin gue bingung sama diri gue sendiri adalah krisis ini, gue selalu tanya kenapa begini kenapa begitu, dan ternyata rata-rata ngerasain hal yang sama. seneng baca tulisan ini, Vin😍

    ReplyDelete
  10. Makasi kak vina. Bikin ak jadi semangat lagi. Ak 18 thn, dan sdg merasakan semua kegalauan ttg hidup

    ReplyDelete
  11. iya sih intinya, stop comparing ourself to others. karena semua orang berlomba dengan dirinya sendiri

    ReplyDelete