Wednesday, February 21, 2018

Seberapa Penting Ngobrol?

Beberapa bulan terakhir ini saya disibukkan dengan kegiatan kuliah yang banyak banget. Mulai dari kelas, karya tulis, presentasi sampai proyek, semuanya harus dikerjakan dalam waktu yang berdekatan. Kadang suka bingung sendiri kenapa kok itu semua bisa terlampaui? Padahal saya termasuk orang yang gak mahir dalam membagi waktu. Semua direncanakan dengan baik sih tapi seringkali salah perhitungan hehe

Karena sibuk saya jadi gak punya waktu buat ngobrol. Semua kegiatan atau interaksi sosial saya pindah ke media sosial. Dimana memang media sosial diciptakan untuk bersosialisasi. Mulai dari ngobrol yang basa-basi sampai ngobrol panjang. Seru sih tapi kok kayak kurang ya? Kayak ngambang aja gitu. Apa ini perasaan saya doang?

Dengan bumbu-bumbu seperti emoji dan sticker gemas,  obrolan jadi lebih menarik. Atau terkesan lebih menarik? Sejauh ini sih saya menikmati interaksi yang terjadi di media sosial, apalagi sama orang yang belum dikenal. Seperti teman-teman yang suka nulis komentar atau random ngirim DM. Kadang juga ada yang cerita kesan mereka abis nonton youtube saya atau baca blog. Seneng banget bacanya. Seneng juga bisa kenalan sama orang-orang baru.

Momen saat saya baca komentar atau DM atau saat lihat instastory teman, rasanya kayak dekat, kayak kenal. Suasana yang ditunjukan atau kondisi yang dideskripsikan lewat caption seringkali bikin saya merasa ada disitu juga sama mereka. Walau sebenanrnya, kebanyakan dari yang saya lihat ya saya gak kenal. Ini semacam magic yang diciptakan media sosial.

Dan itu mengantarkan saya ke rasa senang tapi kosong. Gimana ya jelasinnya hmm Jadi pas kita lagi main atau berada di platform itu kita senang aja gitu, tapi pas ditutup dan terus kembali ke kehidupan normal, kita sendirian lagi, gak ada orang di kanan kiri ya kosong.

Karena rasa ini, saya selalu berusaha menyempatkan waktu untuk pergi ketemu teman. Tujuan perginya ya silahturahmi. Walaupun nanti ujung-ujungnya pas ketemu ngetawain meme yang kita lihat di instagram juga hahaha.

Buat beberapa orang ada yang sukanya kalau ketemu ya main dan ngobrol aja gak ada tujuan. Ada juga yang maunya ngobrolin sesuatu, harus bermanfaat pokoknya. Ini selera masing-masing ya. Kalau saya sukanya kedua hal ini digabung jadi satu. Kalau kamu berada di pertemanan yang suka becanda aja gak ada tujuan, ya kamu bisa kok jadi orang yang menggiring obrolan ke tema-tema yang bermanfaat. Sebaliknya kalo kamu berada di perteman yang suka obrolan serius, kamu juga bisa kok selipin bercandaan. Itu pinternya kita mengemas suatu bahasan tema aja biar bisa dilempar ke obrolan.


Ini foto tangannya Putera, waktu saya nyobain salah satu mode di kamera. 
Tiba-tiba jadi belajar foto padahal sebelumnya abis ketawain hal apa gitu. 



Kami ngobrol di toko roti ini. Rasanya enak Banget! Rotinya mirip seperti yang ada di Indonesia. Teksturnya super lembut. Beda banget sama roti-roti yang ada di Jerman, karena biasanya roti disini padat dan keras kalo digigit, tapi bikin cepat kenyang. Ok, balik ke topik.


Mau bercanda atau serius yang penting buat saya, suara tawa, mimik wajah, dan gerak tubuh dari sekeliling saya bisa terasa dan terekam lebih detail di ingatan. Sehingga saya merasa lebih berisi.




Kalau menurut kamu gimana? Seberapa penting interaksi di dunia nyata? Apa yang kamu rasa berbeda antara interaksi di media sosial dengan dunia nyata?






3 comments:

  1. Taun kemaren gw blajar vin, klo interaksi scara online bener2 ngga cukup.
    Gw sering banget salah paham dan disalahpahami lewat teks (mungkin gw doang sih), tapi begitu ketemu feelnya langsung beda banget dan lebih enak. Ini baik sama org2 yg gw dket maupun ngga.
    Tapi kebalik sama loe, gw malah ngerasa dgn interaksi online jd ga se-kesepian itu klo lagi sendiri, dan ga merasa pas interaksi online udh slesai jadi sepi lagi gitu. Mungkin jg krn gw terlalu nyaman sendirian aja sih.

    TL;DR: Menurut gw interaksi secara langsung penting, tp beda alasan dan perspektif dari yg loe bilang.

    ReplyDelete
  2. interaksi di dunia nyata penting. Karena media sosial hanyalah platform tambahan klo lagi ga bisa ketemu di dunia nyata, jadi tetep aja lebih ngena klo rasa 'Kangen' diobati secara bertemu langsung di dunia nyata dibandingkan dunia maya. Tapi sebagai orang yang berkepribadian introvert, adanya sosial media sangat cukup membantu :)

    ReplyDelete
  3. kalau untuk aku pribadi juga suka melihat mimik wajah secara langsung karena kalau pas bercanada via media sosial kurang gereget rasanya :D

    ReplyDelete